News

Pernikahan Usia Muda Tinggi, Bupati Minta Program Genre di Optimalkan

Bupati Purworejo Agus Bastian SE MM mengungkapkan jika jumlah remaja di Kabupaten Purworejo yang menikah pada usia muda masih cukup tinggi. Menurut data terakhir, jumlah remaja laki-laki yang menikah muda mencapai 912 orang dan perempuan sebanyak 707 orang.

“Jumlah ini terbilang banyak. Untuk itu diperlukan upaya untuk memberikan penyadaran dan pemahaman kepada mereka karena meraka adalah bagian yang tidak terpisahkan dari pembangunan masa depan bangsa,” kata Bupati pada acara seminar pencegahan pernikahan dini di Hotel Plaza, Jum’at (13/12/2019).

Acara dihadiri Deputi Bidang Keluarga Berencana dan Kesehatan Reproduksi BKKBN Pusat Dr Ir Dwi Listya Wardani MSc. Kepala Perwakilan BKKBN Provinsi Jawa Tengah Wagino SH MSi, Asisten III Sekda Purworejo, pimpinan OPD terkait, Ketua Dharma Wanita Persatuan, perwakilan kepala sekolah SMA/SMK, pengurus Pusat Informasi dan Konsultasi Remaja, dan Forum Genre (Generasi Berencana).

Bupati menerangkan, Pemkab Purworejo terus berupaya memperhatikan para remaja terutama dalam melakukan pembinaan remaja. Termasuk dengan membantu untuk memberikan Genre Kit (sarana) sebanyak 38 paket. Masing-masing paket terdiri dari Laptop, LCD, layar, alat peraga dan materi genre.

Dengan dukungan peralatan itu diharapkan dapat mengoptimalkan program Genre dalam memberi pemahaman, agar remaja dalam melangkah dapat terencana dengan baik.

“Kami juga mohon dukungan dari BKKBN Pusat, untuk dapat menurunkan jumlah pernikahan dini. Usia menikah yang sehat secara reproduksi yakni laki-laki usia 25 tahun dan perempuan usia 21 tahun. Meskipun dalam UU Perkawinan nomor 16 Tahun 2019, masih menyebutkan batas minimal menikah usia 19 tahun,” kata Bupati.

Pada kesempatan itu, Bupati Purworejo Agus Bastian SE MM dan Ketua TP PKK Kabupaten Purworejo Ibu Fatimah Verena Prihastyari SE dinobatkan sebagai Ayah dan Bunda Genre (Generasi Berencana) Kabupaten Purworejo.

Dengan penobatan itu diharapkan keduanya dapat memberikan tauladan bagi semua remaja yang ada di Kabupaten Purworejo. Sehingga semua remaja dapat menuju remaja yang siap dengan perencanaan yang matang. Pada acara tersebut juga dilakukan pengukuhan kepengerusan Forum Genre Kabupaten Purworejo periode 2019 – 2021 oleh Bupati Purworejo.

Pada kesempatan itu, bupati juga mengajak para remaja untuk menjauhi tiga hal perilaku negatif. Yakni tidak melakukan pernikahan dini, tidak melakukan seks pranikah, dan tidak melakukan penyalahgunaan napza.

“Kalau sampai menyalahgunakan dengan memakai Napza yaitu Narkotika, Psikotropika, Zat Adiktif, pasti akan mengarah pada pergaulan bebas yang kemudian akan mudah melakukan seks pranikah,” tandas bupati.

Bupati mengatakan, salah satu cara untuk mengantisipasi agar para remaja sekolah tidak melakukan ketiga hal tersebut adalah dengan ikut dalam program Genre. Dimana Genre  merupakan program yang dikembangkan dalam rangka penyiapan kehidupan berkeluarga bagi remaja melalui pemahaman tentang pendewasaan usia perkawinan.

Sehingga diharapkan nantinya remaja akan mampu melangsungkan jenjang pendidikan secara terencana, berkarir dalam pekerjaan secara terencana, serta menikah dengan perencanaan sesuai siklus kesehatan reproduksi.

“Mari kita bersatu, jadikan remaja Kabupaten Purworejo sebagai remaja yang berkualitas,” pungkasnya.

 

Berita Terpopuler

Pemkab Sosialiasikan KMA 494 Terkait Pembatalan Keberangkatan Haji
News

Pemkab Sosialiasikan KMA 494 Terkait Pembatalan Keberangkatan Haji

Jumat, 19 Juni 2020

Pemkab Purworejo melalui Bagian Kesra Setda Purworejo mengadakan sosialisasi Keputusan Menteri Agama....


Perbaiki Sejumlah Fasilitas, Puncak Khayangan Sigendol Siap Menerima Wisatawan
News

Perbaiki Sejumlah Fasilitas, Puncak Khayangan Sigendol Siap Menerima Wisatawan

Rabu, 17 Juni 2020

Bupati Purworejo H Agus Bastian SE MM meresmikan pintu gerbang Obyek Wisata Puncak Khayangan Sigendo....


Positif Tambah Satu, Warga Dihimbau Jalankan Protokol Kesehatan
News

Positif Tambah Satu, Warga Dihimbau Jalankan Protokol Kesehatan

Jumat, 26 Juni 2020

Positif Tambah Satu, Warga Dihimbau Jalankan Protokol Kesehatan