News

ODP Dengan Komorbid Disatukan Dalam Bangsal Dahlia

Orang Dalam Pemantauan (ODP) dengan penyakit penyerta (komorbid) yang menjalani rawat inap di RSUD dr Tjitrowardojo Purworejo akan disatukan dalam satu bangsal rawat inap. Dengan berada di satu bangsal, maka akan lebih mudah dilakukan monitoring dan evaluasi termasuk perkembangan statusnya sebagai ODP. 

Hal itu diungkapkan dr Dony Prihartanto MPH selaku Kepala Bidang Pelayanan RSUD Dr Tjitrowardojo, Jum’at (17/04/2020). Menurutnya, selama ini ODP yang dirawat inapkan itu tersebar di beberapa bangsal sesuai kelas perawatannya, sehingga kesulitan melakukan monitoring. Setelah dilakukan evaluasi, maka  mereka yang masuk kategori ini akan dikumpulkan ke satu bangsal khusus ODP yaitu bangsal Dahlia. 
Selain pertimbangan monitoring dan evaluasi pasien, dengan melihat beberapa kasus ODP belakangan ini yang beralih jadi Pasien Dalam Pengawasan (PDP) dengan gambaran klinis yang mengalami perubahan cukup signifikan, maka proteksi petugas juga perlu dinaikkan level dari zona kuning sebelumnya ke level orange (1 level di bawah zona merah untuk PDP dan Pasien Confirmed). “Zonanya juga kita naikkan dari bangsal biasa, sehingga petugasnya juga pakai pelindung diri yang lebih dibanding petugas di bangsal lain,” ungkapnya.
Dijelaskan bahwa ODP itu sebenarnya sebagian besar dirawat inapkan karena ada penyakit lain yang menyertai. Namun pasien-pasien dalam kategori ini memiliki gejala klinis dan riwayat kontak, riwayat perjalanan, atau riwayat tinggal yang bisa mengarah ke diagnosa Covid-19. “Dengan mengelompokkan pasien ODP ke dalam satu area, pasien yang lain juga tentunya akan lebih aman dari kemnungkinan transmisi infeksi,” katanya.
Dalam pedoman terbaru dari Kementerian Kesehatan, pasien Covid-19 yang harus rawat inap dengan isolasi khusus memang bukan ODP, melainkan untuk yang PDP atau yang terkonfirmasi positif. Namun melihat hasil evaluasi terhadap beberapa ODP, akhirnya diputuskan untuk memisahkan pasien-pasien kategori ODP atau dalam istilah medisnya melakukan kohorting. 
“Supaya lebih optimal dalam mengendalikan dan mencegah transmisi serta lebih memudahkan monitoringnya dan tentunya dapat segera terdeteksi untuk kemudian dipindahkan ke bangsal isolasi khusus apabila kemudian berubah statusnya menjadi PDP,” jelasnya.
Sementara itu dr Darus selaku juru bicara Pemerintah Kabupaten Purworejo dalam penanganan Covid-19, Jum’at (17/04/2020) mengungkapkan bahwa hari ini bertambah lagi warga yang positif Covid-19. Ia adalah istri dari terkonfirmasi/positif  01, yang telah diisolasi di RSUD Dr Tjitrowardojo bersama dengan suami dan anaknya.

Berita Terpopuler

Positif Tembus 100 Orang, Gugus Tugas Beri Warning
News

Positif Tembus 100 Orang, Gugus Tugas Beri Warning

Rabu, 22 Juli 2020

Positif Tembus 100 Orang, Gugus Tugas Beri Warning


Kasus Positif Bertambah, Pasar Suronegaran Akan Disterilisasi
News

Kasus Positif Bertambah, Pasar Suronegaran Akan Disterilisasi

Kamis, 16 Juli 2020

Juru Bicara Protokol Covid-19 Kabupaten Purworejo dr Tolkha Amaruddin Sp THT KL mengungkapkan, jumla....


Positif Covid-19 Tambah 15 Orang, Masyarakat Wajib Jalankan Protokol Kesehatan
News

Positif Covid-19 Tambah 15 Orang, Masyarakat Wajib Jalankan Protokol Kesehatan

Jumat, 24 Juli 2020

Positif Covid-19 Tambah 15 Orang, Masyarakat Wajib Jalankan Protokol Kesehatan